Tampilkan postingan dengan label Internasional. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Internasional. Tampilkan semua postingan

Sabtu, 29 Januari 2022

Diisukan Meninggal Dunia, Ini Kondisi Mahatir Mohammad Sebenarnya


PATIMPUS.COM - Mantan Perdana Menteri (PM) Malaysia, Mahathir Mohamad diisukan meninggal dunia. Informasi tersebut disampaikan oleh akun Facebook berbahasa Arab.

“Innalillahi wa innailaihi rojiun, pergi ke rahmat Allah yang maha kuasa pemimpin sejati para pemimpin bangsa islam ‘Mahatir Muhammad’ Pembuat renaisans negara modern Malaysia pada usia 97 tahun,”

“Kami mohon rahmat kepada Allah, dan kami tinggal di surga yang tertinggi di surga bersama para nabi, sahabat, syuhada, shalih dan orang-orang yang menjadi sahabat baik,”

“Selamat jalan pemimpin Muslim yang agung (Mahatir Mohammmded),” demikian isi informasi tersebut.

Namun ini faktanya sebenarnya. Berdasarkan informasi yang yamg diperoleh, kabar Mahathir Mohamad meninggal dunia adalah Hoaks.


Diketahui, beberapa hari terakhir ini Mahathir Mohamad memang dikabarkan sedang sakit.

Namun demikian kondisi Mahathir Mohammad berangsur pulih atau membaik.

Berikut ini pernyataan pers Mahathir Mohammad tentang kondisi terkini kesetahannya yang dibagikan melalui akun Facebook terverifikasi centang biru milik pribadinya.



KENYATAAN MEDIA


Keadaan kesihatan Tun Dr Mahathir bin Mohamad menunjuk peningkatan hari ini.

Beliau mempunyai selera makan yang bertambah baik dan sempat berseloroh dengan ahli keluarga yang berada di sisi beliau di Institut Jantung Negara (IJN).

Tun Dr Mahathir juga diberitahu mengenai ucapan selamat yang disampaikan oleh begitu ramai pihak termasuk pemimpin-pemimpin negara asing serta orang ramai.

Tun Dr Mahathir berserta keluarga, berasa terharu dan mengucapkan terima kasih kepada semua yang mendoakan agar beliau segera pulih.

Beliau juga memohon agar orang ramai tidak terlalu bimbang mengenai keadaan kesihatannya.

Tun Dr Mahathir akan terus mendapat rawatan di IJN di bawah pengawasan pakar tempatan.

Buat masa ini, pihak IJN masih tidak membenarkan pelawat selain dari keluarga terdekat.


DATIN PADUKA MARINA MAHATHIR

25 JANUARI 2022


Share:

Rabu, 29 Desember 2021

Muhammadiyah Peroleh Izin Operasional Sekolah di Australia


PATIMPUS.COM - Pimpinan Pusat Muhammadiyah telah memperoleh izin operasional sekolah Muhammadiyah di Australia dengan nama Muhammadiyah Australia College (MAC) di 1-3 Killarney Drive Melton Victoria Australia.


Izin operasional sekolah  dari Pemerintah Australia diperoleh melalui Victorian Registration and Qualifications Authority (VRQA) Department Education Victoria pada 21 Desember 2021, kemarin.


Demikian tangkapan layar dari FB Haedar Nashir Ketua Umum PP Muhammadiyah, Rabu (29-12-2021). Sesuai izin yang diterbitkan oleh VRQA Department Education Victoria, MAC adalah sekolah dengan jenis Primary/Co-educational, yaitu dari jenjang taman kanak-kanak sampai ekolah dasar.


Pendirian MAC melengkapi babak baru komitmen Muhammadiyah untuk membangun peradaban bersama yang mencerahkan di bawah panji Islam Berkemajuan yang berwawasan raḥmatan lil-‘ālamīn di dunia internasional melalui program internasionalisasi Muhammadiyah.


Pendirian MAC ini dimaksudkan sebagai perluasan gerakan mencerdaskan kehidupan bangsa dan pengembangan pendidikan di ranah global yang berfungsi strategis mewujudkan kemajuan dan persatuan antarbangsa. (*)

Share:

Rabu, 18 Agustus 2021

China Disebut Membantu Taliban Secara Diam-Diam


PATIMPUS.COM - China dikabarkan turut membantu kemenangan milisi Taliban di Afghanistan secara diam-diam. Sebagai balasan, China dibantu Taliban menangani etnis Uighur.

Pekan lalu, Taliban gencar melakukan serangan besar-besaran di sejumlah kota besar di Afghanistan, setelah mendapat pasokan uang untuk membeli senjata. Sumber Barat meyakini pemberontak akan menjauh dari Uighur, yang sempat mereka dekati.

Selain Uighur, sumber intelijen meyakini China mengharapkan sumber daya mineral dan jalur perdagangan lewat Afghanistan.

Selain itu, keberadaan Taliban diharapkan Beijing bakal mendiskreditkan pencapaian pasukan NATO sejak invasi 2001.

"China memberikan dukungannya kepada Taliban dengan harapan mendapat peluang kesepakatan di masa depan," papar sumber tersebut seperti dikutip dari Kompas.com.

Sumber telik sandi itu menerangkan, selama periode 1990-an Taliban melakukan banyak kesepakatan senjata dengan Uighur.

"Tetapi, mereka kemungkinan tidak akan melanjutkannya lagi karena dijanjikan dukungan keuangan," jelasnya.

"Selain itu, mereka (Beijing) juga berkepentingan mendukung pemberontakan yang mendiskreditkan pencapaian Barat di sana," lanjutnya.

Juru bicara pemerintah China hari Senin (16/08/2021) di Beijing mengatakan bahwa China siap memperdalam hubungan "yang bersahabat dan kooperatif" dengan Afghanistan.

Hal ini setelah Taliban menguasai negara itu menyusul jatuhnya Ibukota Kabul ke tangan Taliban pada Minggu (15/08/2021).

Beijing mempertahankan hubungan tidak resmi dengan Taliban selama penarikan pasukan Amerika Serikat dari Afghanistan, yang membuat Taliban mampu menguasai ibu kota di Kabul pada Minggu, (15/08/2021).

China berbagi perbatasan sepanjang 76 kilometer dengan Afghanistan dengan kondisi alam yang keras di sepanjang perbatasan.

Beijing telah lama khawatir Afghanistan bisa menjadi pijakan bagi separatis minoritas Uighur di wilayah perbatasan sensitif provinsi Xinjiang.

Tetapi delegasi tingkat tinggi Taliban bertemu dengan Menteri Luar Negeri China Wang Yi di Tianjin akhir Juli lalu dan menjanjikan Afghanistan tidak akan digunakan sebagai basis bagi militan mana pun, termasuk separatis minoritas Uighur.

Sebagai gantinya, China menawarkan dukungan ekonomi dan investasi untuk rekonstruksi Afghanistan.

Pada Senin (16/08/2021) China mengatakan "menyambut baik" kesempatan untuk memperdalam hubungan dengan Afghanistan, sebuah negara yang selama beberapa generasi diperebutkan kekuatan dunia karena kepentingan geo-strategisnya.

"Taliban telah berulang kali menyatakan harapan mereka untuk mengembangkan hubungan baik dengan China, dan bahwa mereka menantikan partisipasi China dalam rekonstruksi dan pembangunan Afghanistan," kata juru bicara kementerian luar negeri Hua Chunying kepada wartawan.

"Kami menyambut ini. China menghormati hak rakyat Afghanistan untuk secara mandiri menentukan nasib mereka sendiri dan bersedia untuk terus mengembangkan hubungan persahabatan dan kerja sama dengan Afghanistan."

Hua meminta Taliban untuk "memastikan transisi kekuasaan yang mulus" dan menepati janjinya untuk merundingkan pembentukan "pemerintahan Islam yang terbuka dan inklusif" serta memastikan keamanan warga Afghanistan dan warga negara asing.

Kedutaan China di Kabul tetap beroperasi, kata Hua, meskipun Beijing mulai mengevakuasi warga China dari negara itu beberapa bulan lalu di tengah situasi keamanan yang memburuk.

Dalam sebuah pernyataan hari Senin, kedutaan China mengatakan kepada warganya yang tersisa di Afghanistan untuk "memperhatikan situasi keamanan" dan tinggal di dalam rumah.

>>>Penarikan Penuh

Presiden AS Joe Biden menjanjikan penarikan penuh pasukan AS pada 11 September, menandai berakhirnya perang selama dua dekade.

Tetapi Washington dikejutkan oleh cepatnya pemerintah Afghanistan runtuh dan besarnya kemajuan Taliban.

China berulang kali mengkritik apa yang dilihatnya sebagai penarikan tergesa-gesa Amerika Serikat dari Afghanistan yang dipandang China sebagai kegagalan kepemimpinan Amerika Serikat.

Pengambilalihan Afghanistan oleh Taliban membuka pintu strategis ke China yang sarat dengan risiko dan peluang.

Beijing dipandang akan mengutamakan stabilitas di Afghanistan yang sudah beberapa dekade dilanda peperangan, karena memiliki prioritas untuk mengamankan dan memajukan investasi strategis Beijing di Pakistan, yaitu koridor ekonomi China-Pakistan.

Bagi Beijing, pemerintahan yang stabil dan kooperatif di Kabul akan membuka jalan bagi perluasan Belt and Road Initiative ke Afghanistan dan Pakistan yang melalui republik-republik Asia Tengah, kata para analis.

Sementara itu Taliban mungkin menganggap China sebagai sumber investasi dan dukungan ekonomi yang penting, baik secara langsung atau melalui Pakistan, yang merupakan pelindung regional Taliban dan sekutu dekat Beijing.

China sejauh ini belum secara resmi mengakui Taliban sebagai pemimpin baru Afghanistan, tetapi Wang Yi menyebut mereka sebagai "kekuatan militer dan politik yang menentukan" selama pertemuan bulan lalu di Tianjin.

Share:

Taliban Bebaskan 5 Ribu Napi ISIS dan Al-Qaeda



PATIMPUS.COM - Lebih 5000 narapidana termasuk yang terkait ISIS dan Al Qaida dibebaskan kelompok Taliban dari penjara di pangkalam udara Bagram, Afghanistan.

Pembebasan 5000 narapidana tersebut dilaporkan berlangaung pada Minggu (15/8/2021) saat Taliban sudah menguasai ibukota Kabul.

Mengutip India Today, napi yang dibebaskan termasuk milisi Taliban dan beberapa yang terkait ISIS dan Al Qaeda.

Penjara itu sebelumnya dikendalikan oleh militer Amerika Serikat.

Pada Juli 2021, pengelolaan penjara diserahkan penuh ke angkatan bersenjata Afghanistan. Hal itu bagian dari proses pemulangan tentara AS dari Afghanistan.

Rencananya tentara AS akan ditarik total dari Afghanistan sebelum 11 September 2021. Penarikan pulang adalah salah satu penyebab Taliban berhasil menguasai Afghanistan.

Taliban bukan pertama kali menerobos penjara dan membebaskan napi. Peristiwa serupa terjadi pada 11 Agustus 2021.

Saat itu Taliban berhasil masuk ke penjara di Kandahar. Ada ratusan napi yang dibebaskan Taliban dari penjara di Kandahar.

Share:

Selasa, 17 Agustus 2021

Media Amerika Serikat Akui Militernya Kalah Strategi Melawan Taliban


PATIMPUS.COM - Media Amerika Serikat mengakui bahwa militernya kalah dalam memeranhi Taliban dan menganggap strategi yang mereka terapkan gagal total.

"Petinggi Amerika menyesatkan warga terkait kemenangan perang ini dan biayanya," tulis media Foreign Policy terkait perang sia-sia di Afghanistan seperti dilaporkan Tansim News.

Sebelumnya mantan Presiden Amerika Donald Trump mengatakan Washington telah menumpas Taliban di Afghanistan dan milisi ini telah lelah berperang.

Sejumlah pengamat Afghanistan termasuk Jend. Atiqullah Amarkhel menilai statemen Trump tersebut tidak sesuai dengan realita dan menambahkan, Trump ketika mengklaim kekalahan Taliban di Afghanistan, justruk Amerika kalah di negara ini dan penarikan pasukan negara ini dari Kabul sama halnya dengan kekalahan Washington.

Pengamat politik Afghanistan meyakini bahwa 20 tahun pendudukan militer Amerika di Afghanistan hanya merusak infrastruktur negara ini dan pembantaian sekitar seratus ribu warga sipil dan militer Afghanistan serta tewasnya sekitar 2300 tentara Amerika.

Anggaran militer Amerika selama pendudukannya di Afghanistan diprediksikan sekitar dua triliun dolar.

Share:

Lampaui 30 Miliarder Dunia, Biaya Perangi Taliban Bikin AS Minggat


PATIMPUS.COM - Biaya yang dihabiskan Amerika Serikat (AS) dalam memerangi Taliban di Afghanistan, bikin geleng kepala.

Bayangkan, jumlahnya melampaui total harta kekayaan Jeff Bezos, Elon Musk, Bill Gates, hingga 30 miliarder dunia.

Walau mahalnya biaya perang yang dihabiskan negeri Paman Sam itu, namun AS tak mampu menaklukkan Taliban dan harus terusir dari Afghanistan. 

Taliban pun akhirnya menguasai kota-kota utama Afghanistan, termasuk ibu kota Kabul sejak Minggu (15/8/2021). Presiden Ashraf Ghani pun kabur meninggalkan negaranya ke Tajikistan. 

Ashraf Ghani bahkan menyebut Taliban telah menang dan kini menjadi penguasa Afghanistan. "Taliban sudah menang lewat penghakiman dengan pedang dan senjata," tulis Ashraf Ghani dalam postingan sosial medianya, dikutip Selasa (17/8/2021).

Selain dana besar-besaran, belum lagi korban tewas akibat perang tersebut yang tak ternilai harganya. Mereka berasal dari kalangan warga sipil, kelompok militan, pasukan militer dan kepolisian Afghanistan, serta pihak AS. 

Forbes melaporkan, total biaya yang dihabiskan Amerika Serikat untuk perang Afghanistan, tak kurang dari USD 2,26 triliun atau hampir Rp 32.500 triliun. Dana sebanyak itu dihabiskan selama 20 tahun operasi militer AS di Afghanistan. Tepatnya sejak 2001, selepas serangan ke gedung World Trade Center (WTC) New York dan Pentagon pada 11 September 2001. 

“Total biaya perang USD 2,26 triliun itu setara USD 300 juta per hari. Dana tersebut termasuk USD 800 miliar biaya langsung perang dan USD 85 miliar dana pelatihan bagi militer Afghanistan,” tulis Forbes, Selasa (17/8).

Jumlah itu pun masih akan terus bertambah, karena ada biaya penarikan pasukan serta personel pendukung, pulang ke AS setelah kalah perang. “Kami akan terus mengeluarkan biaya, sampai proses penarikan selesai,” ujar Presiden Joe Biden. 

Tak mengherankan jika Forbes menulis, biaya perang AS di Afghanistan melampaui total harta kekayaan 30 miliarder dunia. Termasuk orang-orang terkaya asal AS, seperti Jeff Bezos, Elon Musk, Bill Gates, dan Mark Zuckerberg. Mengutip data Forbes Billionaires 2021, jika harta kekayaan 30 miliarder di daftar itu dijumlahkan, totalnya sebesar USD 2,30 triliun.

“Amerika Serikat telah membiayai perang Afghanistan dari utang. Bunga utangnya saja harus dibayar sebesar USD 500 miliar. Pada tahun 2050, biaya bunga saja atas utang perang Afghanistan kita bisa mencapai USD 6,5 triliun. Itu artinya setiap warga AS harus menanggung USD 20 ribu,” tulis Brown University dalam hasil studi mereka.

Dan yang tak ternilai dengan materi, adalah korban jiwa yang melayang akibat perang Afghanistan itu. Ada sebanyak 2.500 prajurit militer AS yang tewas di Afghanistan. Jumlah tenaga pendukung termasuk para kontraktor dari kalangan sipil AS, jumlahnya lebih banyak mencapai 4 ribu orang. Korban dari kalangan Afghanistan lebih banyak lagi, yakni mencapai 167 ribu orang dari kalangan militer, warga sipil, termasuk para militan dan Taliban.

Share:

China Ambil Kesempatan Jalin Hubungan Baik Dengan Taliban


PATIMPUS.COM - China menyatakan siap menjalin hubungan baik dengan Taliban setelah milisi tersebut menguasai Kabul, ibukota Afghanistan, Minggu (15/8/2021).

Pernyataan itu diungkapkan Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China, Senin (16/8/2021).

Dikutip dari AFP, China “menyambut baik” kesempatan untuk mempererat hubungan dengan Afghanistan dan menghormati keputusan warga Afghanistan dalam "menentukan takdir" mereka.

“Taliban telah berulang kali menunjukkan harapannya untuk bisa membangun hubungan baik dengan China, dan mereka menanti partisipasi China dalam rekonstruksi serta pembangunan Afghanistan,” ujar Jubir Kemlu China, Hua Chunying, kepada wartawan.

“Kami menyambut ini dengan baik. China menghormati hak-hak rakyat Afghanistan untuk secara mandiri menentukan takdir mereka sendiri, dan (China) bersedia untuk terus mengembangkan hubungan baik dan kooperatif dengan Afghanistan,” lanjutnya.

Hua meminta Taliban untuk memastikan berjalannya “transisi kekuasaan yang mulus” dan menepati janjinya untuk menegosiasikan pendirian “Pemerintahan Islami yang terbuka dan inklusif”.

Selain itu, Hua juga meminta Taliban untuk menjamin keamanan rakyat Afghanistan serta warga negara asing.

Kedutaan Besar China di Kabul akan tetap beroperasi seperti biasa. Meskipun, China sudah lebih dulu mengevakuasi warga negaranya dari Afghanistan beberapa bulan lalu, melihat eskalasi situasi.

WN China di Afghanistan diminta untuk terus memperhatikan kondisi keamanan di lokasi dan tidak meninggalkan rumah.

Pemerintah China awalnya sangat khawatir bahwa Afghanistan akan menjadi lokasi “menempa” umat Muslim Uighur di Provinsi Xinjiang.

Tetapi pada bulan lalu, utusan Taliban menemui Menlu China Wang Yi di Tianjin. Pada pertemuan tersebut Taliban berjanji Afghanistan tak akan pernah dijadikan sebagai pangkalan bagi kelompok-kelompok militan.

China merespons janji Taliban dengan menawarkan dukungan ekonomi serta investasi untuk pembangunan kembali negara Afghanistan, yang selama ini babak belur akibat pertempuran dengan Pemerintahan Presiden Ashraf Ghani.

Share:

DK PBB Desak Taliban Segera Bentuk Pemerintahan Baru Afghanistan


PATIMPUS.COM - Dewan Keamanan PBB mendesak segera dibentuknya pemerintahan baru di Afghanistan yang dikuasai oleh Taliban, pada Minggu (15/8/2021).

Dikutip dari reuters, DK PBB Senin (16/8/2021) menggelar rapat mendesak adanya pemerintahan baru di Afghanistan yang bersatu, inklusif dan representatif, termasuk dengan partisipasi penuh, setara, dan berarti dari kaum perempuan.

Badan yang beranggotakan 15 orang itu juga menyerukan agar permusuhan dan pelanggaran hak asasi manusia di Afghanistan segera diakhiri. Adapun agar semua pihak mengizinkan akses kemanusiaan segera, aman dan tanpa hambatan.

“Kami menyerukan segera diakhirinya kekerasan, pemulihan keamanan, ketertiban sipil dan konstitusional (di Afghanistan). Kami dewan, menunjukkan keprihatinan mendalam tentang pelanggaran serius di negara hukum humaniter dan pelanggaran hak asasi manusia itu,” kata Deputi Duta Besar Estonia untuk PBB, Andre Lipart.

“Semua pihak harus memberikan akses kemanusiaan segera, aman dan tanpa hambatan dan mendukung pekerjaan UNAMA (Misi Bantuan PBB di Afghanistan),” imbuh dia.

Sebelumnya, Sekjen PBB Antonio Guterres telah mendesak Dewan Keamanan tersebut untuk mengerahkan segala cara untuk menekan ancaman teroris global dari Afghanistan, serta menjamin penghormatan terhadap hak asasi manusia.

"Kami tidak bisa dan tidak boleh meninggalkan rakyat Afghanistan," kata Guterres.

Dewan Keamanan ikut menekankan pentingnya memerangi terorisme di Afghanistan, untuk memastikan negara-negara lain tidak terancam atau diserang. 

Mereka menegaskan baik Taliban maupun kelompok atau individu Afghanistan lainnya tidak boleh mendukung teroris yang beroperasi di wilayah negara lain mana pun.

Taliban memasuki ibu kota Kabul pada Minggu (15/8/2021), disusul Presiden Ashraf Ghani yang meninggalkan Afghanistan. Kembalinya kekuasaan Taliban terjadi ketika AS dan pasukan asing lainnya meninggalkan negara itu setelah dua dekade.

Ini adalah puncak dari serangan cepat militan Islam untuk merebut kembali negara itu dalam 20 tahun usai mereka digulingkan oleh invasi pimpinan AS. 

Sementara itu, kini sejumlah kericuhan tengah terjadi karena orang-orang berusaha meninggalkan Afghanistan dan melarikan diri dari kelompok Taliban.

Share:

Minggu, 25 Juli 2021

Gudang Logistik di China Terbakar, 14 Orang Tewas


PATIMPUS.COM - Empat belas orang dinyatakan tewas dan 12 lainnya mengalami luka patah akibat kebakaran melanda sebuah gudang logistik di Changchun, Jilin, China, Sabtu (24/7/2021).


Media Xinhua melaporkan, penyebab kebakaran masih dalam penyelidikan. Petugas pemadamnkebakaran menggunakan tangga dan derek untuk melakukan evakuasi para korban.


China dilaporkan beberapa kali mengalami kebakaran hebat yang mematikan. Seperti kebakaran di asrama sekolah seni bela diri di Provinsi Henan, China Tengah, yang menewaskan 18 orang pada Juni. Kebanyakan korban adalah anak-anak yang sedang berlatih seni bela diri.


Saat itu, media pemerintah melaporkan bahwa gedung sekolah belum menyelesaikan audit wajib terkait keselamatan jika terjadi kebakaran. 

Lainnya, pada 2017, puluhan orang tewas dalam dua kebakaran di lingkungan migran Beijing.


Yang pertama, yang menewaskan 19 orang pada November tahun itu, mendorong pihak berwenang untuk mulai merobohkan bangunan-bangunan yang tidak aman di ibu kota.


Lalu pada 2010, kebakaran besar melanda blok perumahan Shanghai 28 lantai, menewaskan 58 orang.


Share:

Sabtu, 03 Juli 2021

Longsor Mirip Tsunami Hantam Jepang



PATIMPUS.COM - Jepang kembali dilanda bencana alam dahsyat. Longsor mirip tsunami menyapu pemukiman penduduk di perbukitan Izusan, Atami, Jepang, Sabtu (3/7/2021).

Longsor yang diikuti banjir berwarna hitam ini dilaporkan telah menelan korban jiwa sebanyak 19 orang.

Lokasi kejadian berada di sebelah barat Tokyo. Atami dikenal sebagai daerah dengan sumber air panasnya.

Sejumlah rumah rusak berantakan akibat kejadian ini. Ada yang hanyut terbawa lumpur.

Di media sosial beredar, video dan foto ngerinya peristiwa tersebut. Netizen Jepang menyebutnya 'tsunami' gunung.

Tim penyelamat mencari 19 orang yang dinyatakan hilang. Beberapa diyakini sudah dievakuasi atau selamat, tapi belum ada data rinci terkait hal ini.




Share:

Minggu, 27 Juni 2021

Mayat Covid-19 Bermunculan di Tepi Sungai Gangga, India


PATIMPUS.COM - Mayat-mayat Covid-19 yang dikuburkan asal-asalan di pinggir Sungai Gangga, India, tiba-tiba bermunculan di permukaan tanah.

Selain itu tampak juga kayu bakar yang digunakan untuk proses kremasi jenazah Covid-19.

Kemunculan mayat fan kayu bakar tersebut diakibatkan karena naiknya permukaan air Sungai Gangga.

"Ini adalah mayat-mayat yang terkubur sangat dekat dengan sungai dan telah masuk ke dalamnya dengan naiknya permukaan air," kata pejabat kota bernama Neeraj Kumar Singh kepada Reuters, Minggu (27/6/2021). 

Singh menambahkan sebanyak 25 orang petugas dikerahkan untuk mengevakuasi mayat tersebut. 

Pemerintah Uttar Pradesh mengakui banyak mayat yang meninggal karena corona dibuang ke sungai tersebut pada Mei 2021. Sebab, warga tak mampu membayar biaya pemakaman serta takut akan penularan virus tersebut. 

"Instruksi telah diberikan kepada setiap hakim distrik untuk mengkremasi mayat dengan hormat. Ada mayat yang dikubur di tepi sungai dan itu karena tradisi lokal," kata juru bicara pemerintah Uttar Pradesh, Navneet Sehgal.

Sementara itu, 108 mayat dilaporkan dikremasi di tepi Sungai Gangga dalam tiga pekan terakhir.

Share:

Kamis, 17 Juni 2021

Buronan Korupsi Adelin Lis Diupayakan Dideportasi Dari Singapura


PATIMPUS.COM - Kejaksaan Agung RI berupaya memulangkan Adelin Lis, buronan kelas kakap kasus korupsi dan pembalakan liar di Sumatera Utara setelah ditangkap Singapura saat memasuki negara itu.

Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejagung, Leonard Eben Ezer Simanjuntak, membenarkan Adelin Lis ditangkap di Singapura.

Adelin Lis ditangkap lantaran menggunakan paspor palsu atas nama Hendro Leonardi pada Maret 2021 ketika memasuki Singapura.

Oleh karena itu, Eben Ezer menyebutkan Jaksa Agung ST Burhanuddin meminta agar Kedutaan Besar Republik Indonesia di Singapura segera memulangkan buronan tersebut.

“Jaksa Agung meminta Adelin Lis segera dibawa ke Jakarta. Tim Kejagung di Singapura sudah ‘standby’ di sana untuk pemulangan. Dan harus dibawa ke Jakarta, tidak boleh ke tempat lain,” kata Eben Ezer Simanjuntak dalam keterangan tertulisnya pada Rabu (16/6/2021) malam.

Sejak mendapatkan kabar tersebut, Kejagung langsung bergerak cepat bersama KBRI melobi Pemerintah Singapura agar mendeportasi Adelin Lis yang pernah dua kali melarikan diri.

“Jaksa Agung Burhanuddin menolak keinginan Adelin Lis, karena penegakan hukum merupakan kewenangan mutlak Kejaksaan Agung. Burhanudin memerintahkan KBRI untuk hanya mengizinkan Adelin Lis dideportasi ke Jakarta,” kata Leonard.

Diketahui, Adelin Lis merupakan buronan sejak 2008, dan bahkan masuk dalam daftar ‘red notice’ Interpol, Jaksa Agung berniat untuk menjemput langsung Adelin Lis oleh aparat penegak hukum Indonesia dari Singapura.

Pada 2008 Adelin Lis divonis 10 tahun penjara karena kasus pembalakan liar. Namun sebelum dieksekusi, ia kabur dengan mengganti namanya menjadi Hendro Leonardi.

Buronan kakap Kejaksaan Agung dalam kasus pembalakan liar hutan Adelin Lis diketahui tengah diupayakan agar bisa di deportasi ke Indonesia setelah otoritas keamanan Singapura menangkap Adelin atas kasus pemalsuan paspor atas nama Hendro Leonardi dan denda US$ 14 ribu pada 9 Juni 2021 silam.

>>>>Raja Kayu Sumut

Dari informasi yang didapatkan dari Wikipedia, Adelin Lis (53) adalah putra dari Acak Lis, pemilik PT Mujur Timber, perusahaan pengolah kayu gelondongan menjadi tripleks serta kayu lapis (plywood) di Sibolga.

Keluarga Lis mengembangkan bisnis dengan mendapatkan sejumlah Hak Pengusahaan Hutan (HPH) di Provinsi Sumatra Utara, salah satunya adalah PT Keang Nam Development Indonesia (KNDI) yang memiliki HPH seluas 58.590 hektare sejak 1998 dengan masa berlaku 55 tahun.

Penguasaan sektor hulu dan hilir ini menjadikan usaha keluarga Lis sebagai raja perkayuan Sumatra dan menjadi penggerak utama ekonomi Kota Sibolga.

Keluarga ini juga memasuki bisnis perkebunan dan perhotelan. Namun, bisnis kayu yang menjerumuskan Adelin Lis akibat tuduhan perambahan hutan di luar wilayah haknya.

Adelin Lis adalah Direktur Keuangan PT KNDI dan Direktur Utama di PT Rimba Mujur Mahkota, suatu perusahaan perkebunan. Ia terkena kasus pembalakan liar yang dituduhkan ke PT KNDI.

Setelah sempat kabur, ia tertangkap di Beijing pada bulan September 2006, setelah sebelumnya dilakukan pencarian oleh Kepolisian Daerah Sumatra Utara. Saat itu namanya sudah santer sebagai cukong perkayuan, baik legal maupun ilegal.

Namanya benar-benar mencuat ke tingkat nasional setelah Pengadilan Negeri Medan membebaskannya dari segala tuduhan pembalakan liar. Akibat keputusan ini dan sejumlah kejanggalan yang menyertainya, hakim serta jaksa yang menanganinya harus diperiksa oleh atasan masing-masing dan menimbulkan polemik luas di media massa.

Nama Adelin Lis dari situs Kejaksaan Negeri Medan disebutkan beralamat di Jalan Hang Jebat Nomor 6 Kelurahan Madras Hulu, Kecamatan Medan Polonia, Kota Medan. Ia diketahui sebagai Direktur Keuangan/ Umum PT Keang Nam Development Indonesia.

Share:

Senin, 07 Juni 2021

Pemilu di Meksiko Diwarnai Kekerasan, Potongan Tubuh Dilempar ke TPS


PATIMPUS.COM - Potongan tubuh termasuk dua kepala manusia dilempar ke sejumlah Tempat Pemungutan Suara (TPS) di Tijuana, Meksiko.

Kejadian tersebut berlangsung selang satu jam usai TPS dibuka. Pada Minggu (6/6/2021), Meksiko menggelar pemilu sela.

Insiden pelemparan kepala manusia pertama, terjadi satu jam usai TPS di Negara Bagian Baja California dibuka.

Kejadian pertama terjadi saat warga antre untuk memberikan suara. Ketika itu seseorang pria tiba-tiba melempar potongan kepala manusia. Pelaku langsung kabur usia beraksi.

Beberapa jam setelah peristiwa pertama, kepala manusia dan beberapa potongan bagian tubuh ditemukan di TPS lain. Bagian tubuh itu diletakkan di kotak kayu di sebelah kotak suara.

Beberapa bagian tubuh lainnya juga ditemukan dalam tas di TPS berbeda di Negara Baja California, letak Tijuana berada.

Pemilu sela di Meksiko digelar di tengah meningkatnya kekerasan di negara tersebut. Data pemerintah menyebut sejak September 2020, sebanyak 90 politikus tewas terbunuh.

Wilayah Tijuana sendiri merupakan salah satu area paling berdarah di Meksiko. Beberapa waktu terakhir pelaku kejahatan kerap menggantungkan jenazah di jembatan.

Sementara itu, di seluruh Meksiko lebih dari 300 ribu orang tewas sejak pemerintah menyatakan perang terhadap kartel narkotika pada 2006 lalu. Kejahatan terkait narkotika adalah persoalan terbesar di Meksiko.

Share:

Sabtu, 22 Mei 2021

Israel Menyerah, Rakyat Palestina Rayakan Kemenangan


PATIMPUS.COM - Warga Gaza turun ke jalan-jalan merayakan kemenangannya atas Israel yang selama 11 hari menggempur Palestina, Jumat (21/5/2021) dinihari.

Dua kelompok bersenjata utama Palestina di Gaza, Hamas dan Jihad Islam, memaksa Israel untuk mengumumkam gencatan senjata pada Kamis (20/5/2021) waktu setempat.

Kementerian Luar Negeri Iran memuji "kemenangan bersejarah" Palestina dan kembali menegaskan dukungan Teheran setelah gencatan senjata diberlakukan.

"Selamat kepada saudara Palestina kami atas kemenangan bersejarahnya. Perlawanan Anda memaksa penyerang mundur," kata jubir Saeed Khatibzadeh lewat akun Twitternya, dalam pernyataan resmi pertama Iran terkait gencatan senjata, dikutip dari AFP.

"Referendum akan diadakan. Sampai saat itu, kami BANGGA mendukung perlawanan kalian," lanjutnya.

Pejabat Iran sebelumnya mengatakan referendum dengan partisipasi "penduduk Muslim, Kristen, dan Yahudi Palestina serta pengungsi Palestina" pada sistem pemerintahan akan menjadi solusi bagi konflik Israel-Palestina.

Sebagaimana diketahui, serangan Israel di Gaza telah menewaskan 243 penduduk Palestina, termasuk 66 anak-anak serta para pejuang sejak 10 Mei 2021.

Sementara roket yang ditembakkan ke Israel dari Gaza telah menewaskan 12 orang Yahudi, termasuk satu anak-anak, remaja, tentara Israel, satu WN India dan dua WN Thailand.

Share:

Jumat, 14 Mei 2021

Serangan Israel Tewaskan 103 Warga Palestina, Termasuk 27 Anak dan 11 Wanita



PATIMPUS.COM - Kementerian Kesehatan Palestina mencatat jumlah warga Palestina yang tewas di Jalur Gaza akibat serangan Israel mencapai 103 orang.

Dikutip dari AFP pada Kamis (13/5/2021) waktu setempat, korban yang tewas tersebut termasuk 27 anak-anak dan 11 wanita. Sedangkan 580 orang lainnya terluka. 

Sedangkan di Israel, dilaporkan sebanyak 7 orang tewas, termasuk seorang anak berusia 6 tahun, setelah sebuah roket dari Hamas menghantam sebuah rumah. 

Israel membalas serangan tersebut pada Kamis (13/5/2021) pagi atau tepat saat Hari Raya Idul Fitri dengan mengerahkan jet tempur. 

"Jet tempur menghantam kompleks militer markas besar intelijen Hamas. Lusinan anggota Hamas hadir di kompleks itu saat serangan," kata tentara Israel. 

Kemudian menjelang siang, puluhan roket ditembakkan dari Gaza ke Ashdod dan Ashkelon, kota-kota pesisir selatan Israel, serta di sekitar bandara Ben Gurion di Israel tengah.

Sementara itu di Gaza, orang-orang dievakuasi dari rumah mereka mengantisipasi serangan Israel, khususnya melalui jalur darat. 

Serangan roket menuju Israel tak hanya berasal dari Gaza. Tercatat 3 roket baru-baru ini ditembakkan dari Lebanon selatan menuju Israel. Tentara Israel mengatakan roket itu jatuh di laut.

Sumber militer dan keamanan Lebanon mengatakan roket diluncurkan dari dekat kamp pengungsi Palestina di Rashidiyeh.

Sebuah sumber yang dekat dengan musuh bebuyutan Israel, Hizbullah, mengatakan kelompok Syiah Lebanon tidak memiliki hubungan dengan insiden tersebut.

Tentara Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan: "Beberapa waktu yang lalu, tiga roket ditembakkan dari Lebanon ke Laut Mediterania di lepas pantai Galilea."

"Menurut protokol tidak ada sirene yang dibunyikan".

Tembakan roket terjadi ketika Israel telah mengerahkan pasukan tambahan ke perbatasan Jalur Gaza.

Pada tahun 2014, selama serangan militer Israel sebelumnya di Gaza, roket juga ditembakkan dari Lebanon selatan menuju Israel utara.

Share:

Kamis, 13 Mei 2021

Joe Biden Tegur PM Israel: Hentikan Kekerasan

PATIMPUS.COM - Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, menegur PM Israel, Benjamin Netanyahu, meminta hentikan kekerasan terhadap Palestina yang terjadi dalam beberapa hari terakhir.

Biden berharap konflik Israel-Palestina segera berakhir. Walau demikian, Biden menilai Israel memiliki hak membela diri ketika diserang roket oleh Hamas di Jalur Gaza, Palestina. 

"Saya berbicara dengan Netanyahu belum lama ini. Harapan saya adalah bahwa ini (kekerasan) akan berakhir lebih cepat, tetapi Israel memiliki hak untuk mempertahankan diri ketika Anda diserang ribuan roket," ujar Biden seperti dikutip dari AFP pada Rabu (12/5) waktu setempat.

Biden mengatakan diplomasi AS terus berupaya untuk berdialog dengan sejumlah negara di Timur Tengah untuk meredakan ketegangan itu. 

Sebelum Biden, Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, terlebih dahulu menelepon Netanyahu. 

Sama seperti Biden, dalam perbincangan tersebut, Blinken mendesak agar kekerasan antara Israel dan Palestina segera dihentikan.

"Sekretaris (Menlu) mengulangi seruannya kepada semua pihak untuk mengurangi ketegangan dan menghentikan kekerasan," kata pernyataan Departemen Luar Negeri AS.

"Sekretaris (Menlu) menekankan perlunya warga Israel dan Palestina untuk dapat hidup dalam keselamatan dan keamanan," lanjutnya.

Blinken pun telah mengirim utusan AS untuk berusaha meredakan ketegangan, serta meminta Israel menghindari kematian warga sipil.

Utusan AS yang dimaksud yakni Wakil Asisten Menlu AS yang bertanggung jawab atas urusan Israel dan Palestina, Hady Amr. Amr akan bertemu dengan para pemimpin Israel dan Palestina.

"Dia akan mendesak atas nama saya dan atas nama Presiden Biden untuk mengurangi eskalasi kekerasan," kata Blinken.

Terkini, konflik tersebut menewaskan seorang pria Palestina bernama  Mohammed al-Najjar (35). Kemenkes Palestina menebut al-Najjar tewas dalam konfrontasi dengan tentara Israel di dekat kota Nablus, Tepi Barat.

Adapun Pasukan Pertahanan Israel menyebut al-Najjar yang membawa pistol keluar dari kendaraannya dan menembak ke arah pasukan. 

"Tentara membalas dengan tembakan dan melumpuhkan penyerang. Dua dari tentara itu dievakuasi ke rumah sakit untuk perawatan medis," ujar Pasukan Pertahanan Israel. 

Ketegangan antara Palestina dan Israel bermula dari penggusuran yang dilakukan Israel di Sheikh Jarrah dan peristiwa kekerasan jemaah salat di Masjid Al-Aqsa, masjid suci ketiga umat Islam setelah Masjidil Haram dan Masjid Nabawi di Arab Saudi.

Banyak warga Palestina terluka akibat serangan aparat Israel pada 7 Mei 2021 tersebut. Bentrokan berlanjut hingga beberapa hari selanjutnya.

Hamas, penguasa Jalur Gaza, membalas kekerasan itu dengan menembakkan roket ke arah Israel. Israel membalasnya dengan serangan udara ke Jalur Gaza.

Sejauh ini, ketegangan tersebut membuat 65 orang tewas di Gaza, termasuk 16 anak-anak, dan 7 korban jiwa di Israel, termasuk seorang tentara dan warga negara India.

Share:

Kamis, 29 April 2021

Dua Pangkalan Udara Myanmar Diserang


PATIMPUS.COM - Perlawanan terhadap Junta Militet Myanmar terus berlanjut, pasca kudeta dan menangkap Presiden dan Aung San Suu Kyi beserta politisi Myanmar lainnya.


Kamis (29/4/2021) waktu setempat, dua pangkalan udara militer di Myanmar diserang oleh pihak tak dikenal. Dalam serangan tersebut, terdengar suara ledakan di satu pangkalan dan tembakan roket di pangkalan lainnya.


Mengutip Reuters, hingga kini belum ada klaim yang bertanggung jawab atas serangan tersebut dari pihak manapun. Ada atau tidaknya korban jiwa dari serangan tersebut juga masih samar.


Kantor Berita Delta melaporkan, pada serangan pertama, sebanyak tiga ledakan terjadi di sebuah pangkalan udara dekat Kota Magway, Myanmar, pada dini hari.




Pengamanan langsung ditingkatkan di jalanan luar pangkalan udara tersebut usai terjadinya ledakan.


Kemudian, Reporter Delta, Than Win Hlaing, yang saat itu tengah berada di sekitar lokasi kejadian, melaporkan serangan di pangkalan udara yang berbeda.


Sebanyak lima tembakan roket dilepaskan di pangkalan udara lainnya, yaitu pangkalan yang berlokasi di Meiktila, bagian timur laut Kota Magway.


Dalam akun media sosial Facebook miliknya, Than Hlaing mengunggah sebuah video berisi suara yang diduga merupakan suara roket, yang kemudian berujung pada ledakan.


Juru bicara militer Myanmar masih belum bisa dihubungi untuk dimintakan keterangan soal penyerangan tersebut.

Situasi tegang di Myanmar belum mereda sejak penggulingan pemerintahan Aung San Suu Kyi lewat kudeta pada 1 Februari lalu.


Junta militer dan warga sipil terus bentrok. Bahkan, para kelompok aktivis pro-demokrasi melaporkan, ada sebanyak 756 demonstran yang tewas dibunuh oleh militer Myanmar sepanjang aksi anti-kudeta yang telah berlangsung selama 3 bulan tersebut.

Share:

Info TNI-Polri

Olahraga

Bencana Alam

Nasional

Kasus Korupsi

Internasional

Ekonomi

Peristiwa

Kriminal

Sekitar Sumut

Kesehatan

PatimpusTV

Dukung Kami

Label

Arsip Blog

Jangan Klik

Info Kuliner

Info Selebritis

Apa Cari?

Religi

Visitor

Artikel

Pendidikan

Politik

Cuci Mata

Jangan Lihat